dprd-tasikmalayakota.go.id, BERITA – Ketua dan Perwakilan Anggota Komisi IV DPRD Kota Tasikmalaya, menerima audiensi dari Pimpinan Daerah Gerakan Pemuda Islam terkait status dan hak 13 orang pegawai RSUD dr.Soekardjo, bertempat di Ruang Badan Musyawarah Rabu, (30/6/2022).

Berdasarkan rapat audiensi tersebut, pihak Gerakan Pemuda Islam menerangkan bahwa terdapat 13 orang pegawai RSUD dr.Soekardjo Kota Tasikmalaya yang telah lolos seleksi namun status nya hingga saat ini belum jelas dan hak nya selama 6 bulan belum dibayarkan. Menanggapi hal tersebut, Ketua Komisi IV menyatakan bahwa berdasarkan hasil evaluasi Komisi IV terhadap RSUD dr. Soekardjo telah memasuki stadium 5.

“Hasil evaluasi komisi empat RSUD saat ini sedang sakit stadium lima, bangkrut dan ini merupakan warisan dari rezim lama. Tentu kami dari komisi empat akan terus berupaya agar benang kusut ini bisa di urai dan diperbaiki, kami akan bekerja dengan objektif”.

Dalam akhir audiensi tersebut pimpinan dan anggota menyatakan bahwa dirinya bersama anggota Komisi IV lainnya sepakat akan bermusyawarah secara lebih mendalam bersama pihak RSUD dr.Soekardjo untuk menyelesaikan permasalahan tersebut. Pada rapat yang turut dihadiri oleh Wakil Direktur Umum RSUD dr.Soekardjo beserta jajarannya tersebut, pihak DPRD pun turut menghadirkan OPD terkait seperti, Dinas Ketenaga Kerjaan, Bagian Hukum Setda, dan BKPSDM.

Foto Kegiatan :